Nilai-Nilai Inti Islam Yang Harus Diikuti Semua Muslim

Nilai-Nilai Inti Islam Yang Harus Diikuti Semua Muslim
Agama Islam sebagai kode kehidupan yang lengkap sangat mendukung konsep kesejahteraan manusia dan mendesak agar seorang Muslim merefleksikannya. Islam memotivasi pengikutnya untuk berkontribusi secara positif terhadap pengaturan sosial mereka dan tidak terlibat dalam aktivitas nakal atau berbahaya yang dengan cara mengancam atau menghalangi.
 Ajaran paling agung dari agama yang indah ini dengan cukup komprehensif menjelaskan tentang hak-hak setiap individu dalam masyarakat sambil mendefinisikan tentang kewajiban dan kewajiban yang harus dilakukan oleh seorang Muslim di hampir setiap bidang kehidupan. 
Tema utama yang menjadi dasar Islam adalah "Kebajikan" atau perbuatan baik. Itu dengan jelas mengidentifikasi nilai-nilai inti yang harus diadopsi dan dipatuhi oleh orang percaya, untuk menciptakan dan memelihara lingkungan yang damai dan tenteram. Mari kita tahu tentang nilai-nilai inti yang ditekankan oleh Islam untuk mendapatkan hadiah abadi bersama dengan berkontribusi positif terhadap kebaikan dan kemakmuran masyarakat.
1. Keyakinan pada Satu Tuhan Menyatukan Seluruh Masyarakat
Ketika kita kembali ke era Islam, ketika kekaisaran Romawi dan Yunani menikmati pemerintahan yang makmur, sebagian besar peradaban percaya pada lebih dari satu tuhan. Mereka memiliki dewa yang berbeda untuk urusan yang berbeda. Itu tidak memungkinkan peradaban-peradaban itu untuk bersatu dan mereka berpencar seiring berlalunya waktu. 
Konsep satu Tuhan membuat umat Islam bersatu. Itu mengikat umat Islam terlepas dari batas geografis. Saya akui bahwa hari ini ada lebih dari lima puluh negara Muslim di dunia, tetapi mereka masih kekurangan persatuan. Ada kebutuhan kuat untuk terhubung satu sama lain dengan bantuan semangat Islam yang sebenarnya. Saya seorang Muslim dan saya bangga menjadi seorang Muslim tetapi saya masih mengakui bahwa kita tidak mengikuti ajaran Islam dengan efek penuh.
2. Layanan untuk Manusia
Di antara ajaran dasar Islam juga termasuk layanan menuju umat manusia. Terlepas dari kepercayaan agama orang lain; Islam menekankan bahwa semua Muslim harus menghormati semangat manusia. 
Masyarakat Muslim harus menghormati hak setiap orang. Doktrin Islam memungkinkan kebebasan bagi kaum minoritas juga untuk menjalankan kewajiban agama mereka tanpa rasa takut. 
Para penguasa atau pemimpin di negara Islam terikat untuk melakukan apa-apa selain melayani umat manusia karena mereka akan bertanggung jawab di Mahkamah Agung Allah SWT pada Hari Penghakiman mengenai rakyat mereka. Khalifah besar kedua Umat Islam Umar sangat menandakan hal ini.
3. Kesetaraan dan Keadilan
Islam tidak membedakan orang dari satu sama lain. Masyarakat Islam terikat untuk melaksanakan kesetaraan lengkap. Seharusnya tidak ada perbedaan antara yang kaya dan yang miskin, hitam dan putih kecuali karena kesalehan seperti yang dinyatakan dengan jelas oleh Nabi Muhammad yang tercinta (damai dan berkah Allah besertanya) dalam Khotbah Terakhir.
 Menurut ajaran Islam, suku-suku hanya untuk tujuan identifikasi. Tidak ada yang lebih unggul dari yang lain. Allah akan memperlakukan semua orang berdasarkan keadilan, pada hari penghakiman apakah dia Muslim atau non-Muslim.
"Waspadalah! Siapa pun yang kejam dan keras terhadap minoritas non-Muslim, atau membatasi hak-hak mereka, atau membebani mereka dengan lebih dari yang dapat mereka tanggung, atau mengambil apa pun dari mereka melawan kehendak bebas mereka; Aku (Nabi Muhammad) akan mengeluh kepada orang tersebut pada Hari Pengadilan. " (Abu Dawud)
Keadilan adalah apa yang membuat masyarakat Islam berbeda dari dinasti lainnya. Sayangnya, saat ini negara-negara Muslim tidak menjalankan keadilan dalam semangat nyata, tetapi ajaran Islam yang sebenarnya menekankan pada pentingnya keadilan. Khalifah Umar  terkenal karena implementasi keadilan yang sebenarnya. Itulah sebabnya sebagian besar anggota istana Eropa masih mengikuti "Hukum Omar".
4. Manusia adalah Tokoh Pusat dalam Budaya Islam
Ajaran Islam memberi tahu kita tentang pentingnya manusia. Islam fokus pada kesejahteraan masyarakat. Konsep Zakat jauh di atas konsep perpajakan saat ini diperkenalkan untuk membantu yang membutuhkan dan yang miskin.
 Ada suatu masa pada masa pemerintahan Khalifah Umar  ketika ada sebagian besar pembayar Zakat, dan tidak ada cukup banyak orang yang membutuhkan atau miskin. Kemakmuran ini dicapai dalam periode waktu yang kurang dan itu merupakan pencapaian yang luar biasa pada waktu itu.
5. Penghargaan untuk Wanita
Islam, untuk pertama kalinya dalam sejarah umat manusia, memperkenalkan hak-hak warisan bagi perempuan. Islam sangat menghormati perilaku hormat terhadap perempuan. Itu adalah langkah luar biasa menuju kemakmuran wanita di masyarakat. 
Islam memerintahkan orang tua untuk berhenti mengubur gadis-gadis mereka hidup-hidup. Islam melarang pernikahan paksa melawan kehendak gadis itu. Barisan seorang ibu begitu tinggi sehingga Nabi Suci Muhammad (damai dan berkah besertanya besertanya) memberikan kabar gembira tentang Surga yang tergeletak di bawah kaki ibu.
Kebutuhan saat ini adalah untuk mengembalikan nilai-nilai ini dalam masyarakat kita. Kami hanya terus berbicara tentang nilai-nilai penting ini tetapi tidak ada gunanya jika kami tidak mencerminkannya dengan menerapkannya dalam kehidupan kami juga. Islam adalah agama yang praktis dan mengajarkan kita cara hidup. Kita hanya perlu mengikuti ajaran melalui tindakan kita.

Ingin Mendapatkan info menarik dan rahasia menjadi bloger cukup tuliskan email anda dan kami akan mengirimnya ke kotak INBOX anda.:

0 Response to "Nilai-Nilai Inti Islam Yang Harus Diikuti Semua Muslim"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel